Apr 25, 2015

Sayang Diri Sendiri Itu Satu Pilihan


"Hidup kita punya dua sisi,
Baik atau buruk,
Cantik atau hodoh,
Berjaya atau gagal."


Orang kampung memanggilnya, "Si Garuda Kenit."

"Kita perlu memberi nama kepada anak yatim ini. Mulai hari ini, kita akan memanggilnya Si Garuda Kenit," beritahu ketua kampung garuda kepada penduduk kampung.

Begitulah cara si Garuda Kenit mendapat nama.

---

Setiap hari Cikgu-Mama memberinya makan cacing dan minum air. Jika masih kelaparan, Si Garuda Kenit akan mencari pula cacing di dalam tanah. Walaupun begitu, selepas tiga tahun, saiz badan Si Garuda Kenit tetap sama. Badannya tetap kenit seperti namanya, sehingga ada garuda menuduh Cikgu-Mama tidak menjalankan tugasnya. Justeru, semakin berkuranglah kasih sayang Cikgu-Mama yang sedikit itu.
---

Kasihan Si Garuda Kenit. Sudahlah badannya kenit dan tidak tinggi-tinggi, sayapnya pula seperti sirip ikan. Hanya paruh merah dan cakarnya serupa garuda-garuda lain.
---

Sedikit sedutan dari buku "Little Garuda: Sayap ataupun Sirip".

Lima (5) tahun berkecimpung dalam dunia terjemahan dan penulisan, buku "Little Garuda: Sayap ataupun Sirip" adalah buku paling dekat dalam hati saya.

Buku ini sebenarnya mengingatkan saya tentang kisah pari-pari Ugly Duckling dan filem Penelope ini.

Sebuah kisah yang boleh menjadi antara manual hidup apabila kita merasakan kita berada dalam situasi yang tidak memenangkan kita.

Adakah itu hal yang sebenar-benarnya, atau hanya perangkap ilusi yang wujud dalam diri kita sahaja?

Sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur di PWTC, dapatkan harga sempena pesta buku, tetapi secara online!

Beli di sini dan dapat potongan diskaun sebanyak 50 peratus (selagi stok masih ada).

Waida Yusof,
25 April 2015
Sarawak

PS: Karya ini sebenarnya berasal dari Thailand, cetusan inspirasi dongeng klasik rakyat Thailand. Mengikut kepercayaan orang Thailand, garuda adalah binatang separuh burung dan separuh manusia. Garuda mempunyai status yang tinggi, justeru, ia selalu menjadi lambang atau simbol diraja.

PSS: Oh ya, penulis asal buku ini bernama Khoy Nuj.

Mar 29, 2015

30 Tips Menulis Untuk Kanak-Kanak

"Tulis karya bukan kerana suka-suka, tetapi kerana kita betul-betul percaya tentang hasil karya sendiri."

Kredit Foto: Publishers' Perspective

"Malah, mungkin kita segan, tidak yakin dan takut karya ditolak pada awal-awalnya. Namun, percayakan diri kamu sendiri dan lakukannya (tulis) dengan yakin."

"Itulah kualiti pertama bagi bertemu penerbit dan memberitahu mereka, "Ini karya saya. Apa pandangan Tuan?"

Itu antara petikan kata-kata dari Tuan Grégoire Solotareff, penulis dan pelukis buku kanak-kanak dari Perancis dan sudah menghasilkan lebih 200 buah karya selama 30 tahun.

Ketika sambutan 50 tahun Penerbit l’école des loisirs’ di Perancis, ada 30 tips yang dikongsikan beliau:-

30 Tips Menulis Untuk Kanak-Kanak

1. Tulis karya yang belum wujud lagi di pasaran.

2. Idea mesti original.

3. Tulis karya yang membuat kanak-kanak mahu buka, selak dan selak lagi muka surat seterusnya.
4. Fikirkan idea, kemudian cipta rangka cerita.

5. Buku untuk kanak-kanak adalah gambar dan teks yang membantu gambar.

6. Tulis dengan ayat mudah. Tidak semestinya mudah dari segi kosa kata, tetapi ayat itu membantu kanak-kanak menyelami cerita.

7. Idea boleh datang dari mana-mana sahaja. Bezanya, ada momen "Ah-ha!" yang buat kita bersemangat mencipta cerita itu.

8. Semua idea pun boleh dikembangkan asalkan kita ingat pembaca cerita kita adalah kanak-kanak.

9. Buku kanak-kanak yang berkesan adalah buku yang juga menarik minat semua orang. 

10. Cerita untuk kanak-kanak adalah versatil. Ia boleh jadi cerita untuk anak-anak kita juga.

Antara karyaTuan Grégoire Solotareff.
Kredit Foto: Little Linguist

11.Idea cerita itu menarik minat kanak-kanak.

12. Buku bukan semata-mata berlandaskan ilustrasi yang cantik.

13. Teknik bukan segala-galanya - boleh dilatih dan ditekuni lagi. 

14. Sedar dan perasan dari mana sumber ilham kita. Orang tidak berminat dengan penghasilan semula karya sedia ada. Jadilah diri sendiri.

15. Karya itu sifatnya peribadi.

16. Jangan terburu-buru berkarya. Selepas selesai, biarkan selama 15 hari. Selepas itu, tengok semula dan betulkan.

17. Apabila berjumpa penerbit, tunjukkan karya yang sudah siap, walaupun akhirnya karya itu akan dibetulkan semula.

18. Karya yang siap menjawab soalan penerbit adakah penulis itu komited dengan karya sendiri.

19. Apa-apa objek atau binatang boleh menjadi watak dalam karya untuk kanak-kanak. Batu pun boleh.

20. Apa yang penting tentang watak adalah persoalan bagaimana kanak-kanak itu dapat melihat diri mereka dalam watak itu.

Nama tajuk buku ini "A cat is a cat".
Kredit Foto: Renaud Bray

21. Watak dalam karya adalah sebahagian dari sebuah dunia yang ditumpahkan melalui gambar, gambar dan gambar.

22. Dunia dalam karya adalah sebahagian daripada diri penulis. Itu yang membuatkan orang mahu membaca dan terus membaca karya kamu.

23. Sebagai pengkarya, letak niat berkongsi dunia kamu dengan pembaca melalui karya. 

24. Misteri di sebalik sesebuah karya bukan semata-mata dibuat dengan betul. Ia adalah cermin kepada kehidupan peribadi pengkarya.

25. Kegagalan itu lebih penting dari kejayaan. Gagal membuat kita menyoal diri sendiri dan membetulkan langkah kita seterusnya.

26. Perlukah kita tahu menulis dan melukis dengan sempurna untuk berkarya? Banyak karya dalam pasaran yang tidak sempurna tetapi tetap seronok dibaca.

27. Inti utama sesebuah karya adalah cerita itu koheren, iaitu padu dan mantap dari susunan muka surat yang terdiri dari teks dan gambar.

28. Lebih seronok berkarya apabila kita juga penulis dan pelukis kerana karya itu koheren.

29. Karya bagus yang ditulis penulis dan pelukis berbeza, biasanya saling memahami antara satu sama lain.

30. Cari penerbit yang nilai-nilainya kamu suka. Jika kamu suka apa yang penerbit itu suka, biasanya penerbit itu pun suka apa yang kamu hasilkan.

Artikel ini diadaptasi dan diterjemahkan secara bebas dari artikel di Publishing Perspective: Keys To Writing Books for Very Young Readers.

Waida Yusof,
29 Mac 2015
Sarawak

Feb 7, 2015

Jika Bukan Anak Raja, Maka Menulislah

Bulan Januari 2015 ini, saya terasa kurang produktif.

Tidak laju seperti biasa.

Proses membangun manuskrip Mat Biru ketiga juga sedikit perlahan.

-_____-

Terasa tahun ini banyak perkara mahu difikirkan.

Mungkin saya patut menggunakan balik poin-poin 
dalam buku yang saya terjemahkan ini

Tahun 2015 ini, ada tiga perkara yang saya mahu fokuskan sebenarnya.

Fokus Pertama

Membangun projek BBKK Mat Biru dan Wawa bersama Cik Penulis Bersama & Tuan Ilustrator.

Ada yang mahu animasikan watak cerita ini? :)


Fokus Kedua

Membangun projek sendiri berkaitan travel writing.

Ketika berbasikal di Belgium

Fokus Ketiga?

Yang ini biarlah saya simpan sendiri....

Moga dipermudahkan Tuhan.

Amin, amin.

Waida Yusof,
7 Februari
KL

PS: Terpukul ke dahi sendiri apabila membaca kembali ayat yang saya catat ini. Daripada buku Rantau 1 Muara tulisan A. Fuadi, "Jika kau bukan anak raja dan juga bukan anak ulama besar, maka menulislah."

Jan 18, 2015

Kuasa Ilustrasi Atas Sebuah Karya

Saya baru tahu yang filem Jumanji itu berasal dari Buku Bergambar Kanak-kanak (BBKK).

Filem Jumanji tentang dua orang kanak-kanak bermain board game dan tanpa mereka duga, board game itu menjadi realiti.

Apabila dadu mereka mencecah pada situasi yang berkait dengan ular, ular itu betul-betul muncul di rumah mereka!

Filem ini saya tonton ketika masih bersekolah rendah...

dan, apabila sudah dewasa baru, saya tahu yang penulis konten ini adalah Chris Van Allsburg, seorang penulis Amerika dan masih hidup lagi sehingga saat entri ini ditulis.

Buku Jumanji ini juga pernah memenangi anugerah Caldecott.

Kredit Foto: Laman web Chris Van Allsburg

Menghairankan kerana lukisan ini dilukis secara hitam putih sahaja.

Itu dahulu, sebelum saya membaca analisis yang dibuat ke atas lukisan Chris Van Allsburg ini.



Mengagumkan, bukan?

Itulah kuasa ilustrasi ke atas sesebuah karya.

Waida Yusof,
18 Januari 2015
KL