Dec 10, 2011

Travelog Eropah 9: Brugge

4 Mei 2011

"Saya dapat mendengar kamu bertiga dari jauh!" Hans (pemilik rumah tumpangan kami di Brugge) berlawak dengan kami. Dia setia menunggu kami (biarpun kami terlajak dan tersesat) di pintu hadapan selepas Fidah SMS kepadanya pagi tadi ketika dalam perjalanan.


Tidak kami nafikan, bunyi dua bagasi beroda di atas jalan berbatu buntar (cobble stone) seperti di bawah memang bingit bunyinya!


Kami mengikut Hans masuk ke dalam rumah bernama Maison De La Rose itu. Rupa-rupanya, rumah tumpangan itu juga rumahnya. Dia tinggal bersama keluarganya di situ. Bilik-bilik tetamu semua di tingkat dua dan tiga. Kagum juga apabila mengenangkan ada 4 buah bilik tetamu di rumah itu. Bahagian keluarga pula di tingkat bawah dan mengunjur ke belakang. Semuanya terpisah dengan sebuah langsir berat umpama langsir merah teater itu. Ia umpama sebuah banglo bertingkat tiga! Itu pandangan saya.

Semuanya milik Hans

Petang itu, suasana dalam rumah tumpangan itu sepi sahaja. Hans membuka cerita, "Anak saya tiada di sini petang ini. Ibu saya baru mengambilnya semalam."

Kami hanya mengangguk sahaja. Entah kenapa. Fikir saya, mungkin dia terasa kami hairan apabila rumah itu terlalu sunyi.

Terpikat dengan koleksi buku di perpustakaan Hans

Dia membawa kami naik ke tingkat atas. Jenis tangga berpusing pula tangga ke tingkat atas itu. Gigih juga mengangkat bagasi masing-masing ke tingkat atas. Ada masanya bagasi sandang belakang lebih bagus!

Di tingkat atas, dia menunjukkan kepada kami, buku-buku di tepi tingkap, sebelum menuju bilik kami. "Itu buku-buku panduan pelancong buat kegunaan kamu. Semuanya percuma sahaja. Selepas digunakan, letak sahaja semula di situ!"

Fikir saya, "Lelaki ini betul-betul tuan rumah yang bagus."

Syukur kepada Tuhan, bilik yang disewakan kepada kami memang selesa. Ia juga luas dan paling penting, ada WiFi percuma di sini. Perasaan tidur di bilik itu, umpama menumpang tidur di rumah kawan. Ada juga perasaan seperti berada di IKEA buat seketika.

Kredit Foto: Active Hotels

Kemudian, dia terus mengajak kami ke dapur di tingkat bawah. Dia mengeluarkan sehelai kertas siap bertaip dan mengambil sekeping peta Brugge. "Ini panduan buat kamu bertiga. Saya sudah senaraikan semua tempat menarik di sini. Rujuk sahaja peta dan panduan ini." Hans senyum.

Tidak setakat itu, dia terangkan pula kepada kami satu per satu perkara di dalam panduan itu. Dia juga memberitahu kami perkara-perkara yang harus kami jaga, supaya tidak tertipu.

Hans benar-benar tuan rumah yang hebat dan jujur.

Banyak perkara saya dapat belajar daripada perwatakan lelaki Brugge ini, terutamanya, apabila saya mahu membuka rumah homestay saya sendiri suatu hari nanti. Amin.

Waida Yusof,
10 Disember 2011

Dec 8, 2011

Terjemahan Novel Kanak-kanak Pertama: Terbit!

Menjadi seorang penterjemah dan penulis, nikmat pertama adalah melihat buku terjemahan atau tulisan sendiri terbit.

Alhamdulillah, buku terjemahan saya yang ketujuh dalam tahun 2011 ini sudah terbit. Inilah juga pertama kali saya menterjemah novel kanak-kanak, iaitu, novel Little Garuda.

Little Garuda: Sayap ataupun Sirip?
Novel Little Garuda terbitan PTS ini mengisahkan perjalanan kisah seekor garuda kenit yatim piatu. Sudahlah dia yatim piatu, fizikal dia pula berbeza dengan garuda-garuda lain. Jika garuda itu simbol kepada seekor burung gagah, besar dan kuat, Little Garuda pula berbeza. Badannya kenit, bulunya berwarna ganjil, dan bersirip pula!

Ternyata, ciri-ciri Little Garuda memang berlainan benar dengan ciri-ciri biasa garuda. Itu tidak menghalang dia memasang impian ingin terbang tinggi di angkasa.

Namun, persoalan pokoknya, adakah impian itu sebenar-benar impian Little Garuda?

Membaca dan menterjemah buku ini membuatkan saya teringat kata-kata ini.

"Perkara kita sangka baik itu adakalanya buruk buat kita. Perkara kita sangka buruk, adakalanya baik buat kita."


Waida Yusof,
Disember 2011